fbpx

AKU MAH BARHO

Bagi orang Sunda, mungkin ga aneh dengan istilah “barho” (bubar poho/ bubar lupa). Istilah ini artinya adalah setelah bubar acara, lalu lupa semua yang telah dipelajari atau dihafal. Kemarin, istilah ini muncul lagi saat saya akan memberikan materi awal dalam rangka pembukaan Rumah Tahfidz TES untuk kelompok Guru di salah satu SMP Negeri di Bandung.

Istilah ini secara tidak langsung ingin mengatakan ketidaksanggupan peserta mengikuti progam tahfizh Al Quran, meskipun dalam hatinya masih ada keinginan untuk menghafal Al Quran. Karena itu, saya pun menyampaikan persepsi dasar menghafal Al Quran yang akan menguatkan peserta untuk terus berada dalam program menghafal Al Quran di Rumah Tahfizh yang menggunakan Metode TES ini. Persepsi dasar yang sudah digunakan oleh alumni Metode TES dan juga secara detail digambarkan dalam buku kedua saya.

Persepsi dasar itu adalah :

  1. Menghafal Al Quran adalah masalah interaksi

Apakah Anda tahu ayat kursi? Salah satu ayat yang ada di surah Al Baqarah ini merupakan ayat yang populer di tengah masyarakat dan tentunya hafal. Hampir tidak ada orang dewasa yang tidak mengenal ayat ini apalagi tidak hafal.

Ayat kursi yang juga ada dalam surat Al Baqarah ayat 255 ini termasuk ayat yang panjang jika dibandingkan dengan ayat sebelumnya. Ayat 255 berjumlah hampir 5 baris, sedangkan ayat 254 hanya 2 baris. Akan tetapi, kalau saya tanya mana yang hafal, kemungkinan besar jawabannya adalah 255 lebih hafal dari 254. Kenapa bisa. Karena sering dibaca bukan?

Jadi menghafal itu adalah masalah interaksi, sering ketemu, sering dibaca, maka akan mudah hafal. Gak percaya? Coba aja surah Al Baqarah 6 – 10, insya Allah mudah dihafalkan.

  1. Kebaikan itu dari setiap huruf yang dibaca

Persepsi kedua ini mungkin sudah sangat sering saya ingatkan, khususnya dikala peserta mulai kehilangan orientasi hafalan. Dalam menghafal Al Quran, seharusnya orientasi utama kita bukan hafal, tapi bagaimana bisa membaca setiap huruf Al Quran secara lebih banyak. Karena pahala yang kan kita dapatkan itu dari setiap huruf yang dibaca. Saya ulangi, karena pahala yang kan kita dapatkan itu dari setiap huruf yang dibaca . Karena sesuai dengan poin 1, semakin sering baca akan semakin mudah hafal.

Analoginya adalah, kalau ada dua orang sebutlah A dan B sedang menghafal Surah An Naba ayat 1 – 3 yang berjumlah 39 huruf. Si A mampu hafal 3 (tiga) ayat tersebut dengan hanya mengulang 5 kali, sedangkan si B membutuhkan pengulangan 20 kali untuk bisa hafal. Menurut Anda, mana pahalanya yang paling banyak berdasarkan hadits bahwa setiap huruf yang dibaca berarti satu kebaikan dan dilipatgandakan sepuluh kali? Pasti si B yang membutuhkan pengulangan 20 kali yang lebih banyak pahalanya.

Senada dengan itu, maka ketika kita sudah hafal kemudian lupa, maka sebenarnya kita sedang diberikan kesempatan untuk membaca lebih banyak lagi huruf.

  1. Manusia tempatnya lupa

Saat menghafal, terkadang kita lupa sifat dasar manusia yang Rasulullah SAW gambarkan, tempat lupa dan salah. Kita terlalu merasa sempurna dengan melupakan sifat dasar ini sehingga ketika hafal lalu lupa seakan timbul perasaan bahwa ia tak mungkin bisa menghafal Al Quran. Padahal, pada pembahasan sebelumnya saya sudah sampaikan bahwa usia 80 tahun pun masih bisa menghafal yang bahkan hanya membutuhkan 5 tahun untuk hafal 30 Juz.

Akan tetapi, bukan berarti harus pasrah dengan keadaan. Saat lupa, tinggal ulang hafalannya, dan itu baik untuk kita. Seperti bahasan di poin dua di atas. Jadi hafalkan, saat lupa, maka ulang hafalkan dan seterusnya.

Mudah-mudahan dengan tiga alasan ini, kita takkan takut mulai menghafal, takkan takut lupa. Karena menghafal berarti banyak membaca huruf. Karena lupa berarti kesempatan untuk lebih dan lebih banyak lagi huruf yang dibaca.

-Bang Jemmi-

WA : 085794712555

IG : @bangjemmigumilar

 

Pesan Sponsor :

Dapatkan pembahasan lengkap Metode TES di Buku

“Metode TES, Ketika Tilawah dan Tahfizh Menyatu”

Pesan ke 081320565197 (Robi)